Sunday, August 14, 2005

Ronald Reagan



The Great Communicator, begitu The Washington Post menyebut Ronald Reagan. Dia telah pergi. Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) ke-40 ini, meninggal dunia di usia 93 tahun, setelah sepuluh tahun menderita penyakit Alzheimer. Reagan meninggal dunia di kediamannya kawasan Bel Air, Los Angeles. Reagan tetap dikenang sebagai salah satu presiden terbaik AS.Bahkan, sahabat terdekatnya, mantan Perdana Menteri Inggris Margareth Thatcher mengenang Reagan sebagai "pahlawan besar Amerika yang sebenarnya".

Reagan mengumumkan kepada publik AS pada akhir1994 bahwa dirinya menderita Alzheimer yang menyebabkan kekacauan otak yang membawa pada disorientasi mental dan kemunduran fisik.Ia menjalani kehidupan yang tenang di rumahnya sejak itu. Reagan yang berdinas di Gedung Putih tahun 1981-1989, merupakan presiden AS yang paling lama hidup. Ia adalah presiden AS tertua yang pernah dipilih dan orang paling tua yang berkuasa, yang meninggalkan masa jabatan keduanya hanya beberapa hari sebelum hari ulang tahunnya yang ke-80.

Walaupun sudah tiada, namun kini suara tajam Reagan tetap akan terdengar di tengah publik. Telah diproduksi boneka Reagan yang bisa berbicara. Boneka Reagan merupakan keluaran terbaru Talking Presidents. Boneka tersenyum dengan tinggi 30 cm itu dioperasikan dengan batere dan bisa mengeluarkan 11 kalimat politik Reagan. Kalimat-kalimat politik favorit yang pernah diucapkan oleh Reagan, termasuk, "Tuan Gorbachev, runtuhkan tembok ini," dan "Anda dan saya dipertemukan oleh takdir." Yang diluncurkan oleh boneka tersebut adalah rekaman suara asli Reagan. Boneka ini laku keras, bak kacang goreng, begitu menurut John Warnock, kreator Talking Presidents.

"Reagan merupakan salah satu presiden AS favorit bagi kebanyakan orang Amerika," kata John. The Great Communicator Jika orang ditanya tentang siapa Ronald Reagan menurut mereka, maka sebagian besar orang langsung menjawab: Presiden AS atau Bintang Film. Tetapi saya cenderung setuju dengan The Washington Post, Ronald Reagan adalah seorang komunikator yang sangat hebat. Reagan dijuluki sebagai presiden paling komunikatif setelah Roosevelt. Abraham Lincoln dikenal sebagai jagonya pidato tertulis, sementara Roosevelt dijuluki jagonya pidato radio, sedang Reagan adalah Sang Aktor, dialah bintang televisi dunia.

Reagan sadar betul bagaimana peranan TV yang sangat besar sebagai media yang luar biasa daya jangkau dan pengaruhnya terhadap tiap individu di seluruh dunia. Jika kita ditanya tentang Reagan, maka kita dapat bercerita panjang lebar tentangnya. Tetapi berapa banyakkah dari kita yang memiliki kesempatan secara langsung melihat dia? Sadar atau tidak, televisi membuat segala seuatu seolah-olah nyata dan hampir-hampir diingat sebagai pengalaman pribadi setiap individu penontonnya. Pencitraan yang dibentuk oleh televisi sangatlah dahsyat. Dan Reagan adalah ahlinya. Saat ini kita hidup dalam sebuah kebudayaan reality TV di mana batas antara fakta dengan fiksi sangatlah kabur, maka disinilah Reagan memainkan peranan strategisnya.

Selain itu Reagan mampu membuat seluruh hidupnya menjadi sebuah “show” yang memikat untuk diperhatikan setiap orang, layaknya sebuah runtutan cerita film yang menarik. Hal ini tidak terlepas dari pengalamannya baik sebagai penyiar radio dan bintang Hollywood. Saya ambil beberapa contoh yang sangat menarik untuk kita pelajari bersama.

Pertama, ketika pertama kali Reagan berdinas di gedung putih pada tahun 1981. Pada saat itu lawan-lawan politiknya mencoba merusak reputasi Reagan dengan berbagai anekdot-anekdot lucu dan bodoh tentang Reagan. Sama seperti cerita-cerita konyol tentang Capres dan Cawapres via sms yang saat ini sering kita terima. Dan hasilnya? Popularitas Reagan menurun drastis. Positioning yang terbentuk saat itu tentang Reagan adalah presiden AS yang bloon dan mantan artis.

Dua bulan kemudian. DOR! Seorang pria, John Hinkley, menembank Reagan di Hotel Washington dengan enam tembakan. Satu peluru bersarang satu inci dekat jantung, begitu menurut berita.Rekaman video berita penembakan itu disiarkan berulang-ulang. Setelah penembakan itu popularitas Reagan melejit bak meteor, luar biasa jauh, sangat jauh melebihi Inul!! Satu bulan kemudian, dia sudah sembuh! Dan mengejutkan rakyat AS dengan program ekonomi baru: pemotongan pajak & anggaran negara.

Terlepas dari kontroversi yang ada, ada bisik-bisik dikalangan elit komunikator, bahwa penembakkan itu sekedar merupakan rekayasa ala Hollywood, maklum di Hollywood, dar der dor macam itu merupakan makan sehari-hari para Cowboy disana. Betul atau tidak bisik-bisik itu? Wah siapa yang tahu?! Tapi yang jelas penembakkan itu mampu meningkatkan simpati publik dunia pada Reagan.

Kedua, Star Wars, atau perang bintang. Ini adalah program yang brilian dari Ronald Reagan. Kira-kira intinya, kalau mau perang jangan di bumi, tapi di antara bintang-bintang, di luar angkasa. Program ini digembar-gemborkan keseluruh dunia melalui berbagai media terutama televisi. Karena televisi mampu menampilkan bentuk-bentuk audio visual. Seluruh mata publik dunia terpukau dan tertuju pada proyek Star Wars ini. Sampai-sampai Uni Sovyet yang saat itu menjadi musuh terbesar AS “termakan kampanye AS” itu, dan habis-habiskan mengeluarkan budgetnya untuk mampu menjawab perang bintang AS itu. Soviet menyiapkan proyek Soyuz. Dan apa yang terjadi? Uni Soviet pun bangkrut karena proyek itu. Dan dengan berbagai strategi komunikasi yang sangat luar biasa, maka hancurlah Uni Soviet menjadi berkeping-keping.

Pertanyaannya sekarang, bagaimana keahlian komunikasi Reagan? Fakta membuktikan bahwa program Star Wars sebenarnya tidak pernah ada! Itu hanya isapan jempol belaka dan sekedar gertak sambal Reagan! Ha..ha..ha… siapapun yang menyadari ini akan terhenyak, ternyata inilah makna kata-kata Margareth Thatcher, “ Reagan membuat revolusi paling bersejarah di Uni Soviet tanpa ada perang dan baku tembak.” Ini merupakan bukti yang sangat nyata betapa powerful-nya startegi komunikasi, bahkan lebih dahsyat dari perang dan baku tembak.

Ketiga, Reagan juga sangat piawai dalam berpidato, kalimat-kalimatnya singkat namun tajam mengena pada sasaran. Seperti kalimat, "Jika Anda mencari perdamaian, kesejahteraan untuk Uni Soviet dan Eropa Barat, jika Anda menginginkan liberalisasi, datanglah ke gerbang ini, Pak Gorbachev. Buka gerbang ini, Pak Gorbachev," kata Reagan kepada Presiden Uni Soviet Mikhail Gorbachev, pada saat ia secara khusus mengunjungi Gerbang Brandenburg, Berlin, 12 Juni 1987. Atau kalimat: "Saya berterima kasih kepada seluruh rakyat Amerika karena telah diberi kesempatan melayani Anda sebagai presiden," katanya 10 tahun lalu. Perhatikan kata “melayani Anda”, kalimat yang sangat sederhana namun sangat dahsyat efeknya, karena disampaikan oleh seorang presiden AS. Dan masih banyak lagi contoh-contoh lain tentang kehebatan Reagan berkomunikasi strategis.

Mimpi rasanya memiliki presiden RI seperti Reagan suatu saat nanti. Tapi apakah dalam konteks Indonesia saat ini seorang Reagan dapat efektif memimpin Indonesia? Mungkin jawabannya belum. Indonesia saat ini lebih memerlukan pemimpin yang rendah hati dan memiliki rasa kasih sayang yang sangat tinggi terhadap seluruh rakyat Indonesia yang sudah penat menanggung beban. Jadi yang lebih diperlukan Indonesia saat ini adalah pemimpin yang memiliki sikap melayani.

1 comment:

indoshepherd said...

Kepada yth.

http://christovita-wiloto.blogspot.com/2005/08/ronald-reagan.html

Perihal artikel anda:
Indonesia Strategic Public Relations
Indonesia Strategic Public Relations is integrated communications and investment strategy for Indonesian context, that made and design to support companies to achieve a powerful result.
Sunday, August 14, 2005
RONALD REAGAN

christovita-wiloto:
Kedua, Star Wars, atau perang bintang. Ini adalah program yang brilian dari Ronald Reagan. Kira-kira intinya, kalau mau perang jangan di bumi, tapi di antara bintang-bintang, di luar angkasa.

Komentar Indoshepherd:
Pendapat ini MELESET sama sekali. Strategi Star Wars bukan berperang **di antara bintang-bintang**! Itu sih cuma istilah yang dipopulerkan oleh media, berkat kemampuan senjata2 yang fantastis seperti dalam film (movie) Star Wars. Istilah resminya adalah Strategid Defense Inititiative. Yang benar adalah bahwa, untuk membuat suatu PERTAHANAN yang efektif dalam menghadapi perang dimasa depan (yang diramalkan bakal didominasi oleh rudal2 kendali dan bom2 pintar (smart bombs) yang dilengkapi dengan segala macam sensor yang tidak pernah terpikir oleh orang awam), kita harus menguasai dan memanfaatkan Ruang Angkasa dengan se-efektif mungkin. Salah satu hasilnya yang nyata (real) dan berhasil adalah sistim anti rudal *Patriot*, yang digunakan oleh Israel maupun Amerika dalam Perang Teluk (Gulf War) melawan Irak untuk menembak jatuh rudal kendali Scud bikinan Soviet Rusia. Patriot ini adalah salah satu versi dari Kinetic Energy Interceptors, yang sampai hari ini masih terus diperkembangkan sebagai suatu pertahanan yang efektif terhadap rudal kendali. Jenis lain lagi yang juga sudah berhasil dan saat ini mendekati phase deploymentnya adalah High Energy Laser. Masih banyak lagi jenis2 senjata futuristik lainnya yang terus diperkembangkan dengan budget yang besar sekali dan dikerjakan oleh para saintis dan engineers. Antara lain adalah apa yang dinamakan Integrated Battlefield Information Network dan/atau Joint Battelefield Infosphere, yang bisa anda cari dengan mudah diberbagai website. Seperti yang saya pernah beritakan, kira2 sepertiga dari saintis di Amerika dewasa ini bekerja dalam projek2 pertahanan seperti ini (sepertiga yang lain di industri hi-tech, dan sepertiga lagi mengajar di-perguruan2 tinggi). Disinilah letak manifestasi yang tegas akan ampuhnya definisi bahwa SAINS itu harus menghasilkan sesuatu yang bisa ditanggapi pancaindera, yang pasti SAMA untuk setiap manusia (=objektif). Yang tidak menyangkut pancaindera tidak bisa tidak adalah omong-kosong dan termasuk golongan Pseudo-Science. Secara SARKASTIK , barang siapa tidak mau mengakui definisi ini, yah akan di-PAKSA mengakuinya, yaitu disuruh merasakan akibatnya dengan pancainderanya sendiri, yaitu kita bom saja dia dengan peralatan perang yang canggih ini. Mungkin project Star Wars ini tidak seberapa diketahui oleh orang2 asing, sebab sangat dirahasiakan, hingga tidak mudah ditelusuri oleh orang asing. Sedangkan warganegara Amerika pun harus memiliki Top Secret Clearance untuk bisa ikut serta dalam riset maupun produksinya. Sekalipun demikian, apa yang saya bentangkan diatas TIDAK TERMASUK RAHASIA dan mudah dicari dan didapat dimedia Amerika. Maka itu, anda, christovita-wiloto dengan Institusi STRATEGIC Public Relations anda, sudah seharusnya mengetahuinya dengan benar dan tepat, tidak salah2 seperti yang anda beritakan dalam artikel anda diatas.

christovita-wiloto:
Pertanyaannya sekarang, bagaimana keahlian komunikasi Reagan? Fakta membuktikan bahwa program Star Wars sebenarnya tidak pernah ada! Itu hanya isapan jempol belaka dan sekedar gertak sambal Reagan!

Indoshepherd:
Wah, ini kekeliruan christovita-wiloto yang (jauh) lebih besar lagi! Lha anda kira jaringan mata2 Uni-Soviet begitu bego-nya sampai bisa kena diselomoti oleh *isapan-jempol*nya Reagan? Saya sendiri adalah salah satu saintis yang bekerja dalam projek tersebut. Saya ditarik oleh pemerintah Amerika dari Jerman untuk bekerja dalam projek Star Wars itu, justru pada saat saya sekeluarga sedang ber-siap2 ber-naturalisasi menjadi warganegara Jerman. Untuk itu pemerintah Amerika memberikan kepada saya ijin tinggal permanent (green card) buat sekeluarga, sudah tentu dengan lebih dahulu dua tahun lamanya menyelidiki latar belakang saya. Jadi saya sekeluarga datang ke Amerika sudah dengan memiliki green-card, dan sekaligus juga tempat-kerja yang pasti. Bahkan pemerintah Amerika memberikan fasilitas2 istimewa untuk anak2 saya agar bisa dengan secepat mungkin menyesuaikan diri dengan masyarakat Amerika. Tentang projek itu sendiri, budget yang diterima oleh grup saya besarnya 100 juta dolar untuk jangka waktu 5 tahun (1985-1990), dikerjakan disalah satu laboratorium nasional pemerintah Amerika (National Lab), juga sebagai projek rahasia. Mungkin ini juga salah satu sebab mengapa orang asing mengira bahwa **program Star Wars itu tidak pernah ada dan hanya isapan jempolnya Reagan belaka.**

Sekian dulu sekedar pembetulan dari saya,
Indoshepherd

www.wiloto.com

www.wiloto.com